Mariah Carey Akhirnya Mengaku Hidap Bipolar Disorder Setelah 17 Tahun

PENYANYI lagu hit Hero, Mariah Carey, 48, awalnya didianogsis menghidap penyakit gangguan bipolar (bipolar disorder) pada 2001.

Waktu itu beliau tidak mahu mengakuinya setelah hasil pemeriksaan doktor. Namun pada Khamis, 12 April melalui satu temubual khas dengan People, pemenang lima kali Anugerah Grammy itu akhirnya membuat pengakuan terbuka.

“Waktu itu saya tidak mahu mempercayainya. Saya hidup dalam ketakutan sepanjang tempoh menyembunyikan penyakit tersebut.

“Amat berat beban menanggung penafian selama ini. Akhirnya saya tidak bisa menyembunyikannya lagi. Saya terus menerima rawatan dan dikelilinggi insan-insan positif,” luah Mariah.

Bipolar Disorder adalah kondisi seseorang yang mengalami perubahan suasana hati secara fluktuatif dan drastic. Misalnya tiba-tiba menjadi sangat bahagia dari yang sebelumnya murung. Nama lain dari gangguan bipolar adalah manik depresif.

Terdapat dua kategori penyakit ini, iaitu mania (fasa naik) dan depresi (fasa turun). Pada fasa mania, penderita menjadi sangat bersemangat, bertenaga dan bercakap dengan cepat.

Sedangkan pada fasa depresi, penderita akan kelihatan sedih, lesu, dan hilang minat terhadap aktiviti yang biasa dilakukannya.

Pada 2001, awalnya Mariah dimasukkan ke dalam hospital dan menjalani rawatan psikologi. Mariah Carey kini menjalani terapi dan rawatan bipolar tahap dua.

“Saat ini saya menjalani rawatan yang perkembangannya cukup bagus. Rawatan ini tidak memenatkan. Menemukan keseimbangan yang tepat adalah hal yang paling penting,” ungkap Mariah.